“Nikmatin Aja” (Nikmat yang sebenarnya gak nikmat) 😂😂

Pernah cerita sama temen ketika kondisi terpuruk, baper, dan sebagainya?

Pernah gak sih Mereka bilang, “Udah, nikmatin aja. Namanya juga idup.”

***

Yap, percakapan grup jerapah emang penuh dinamika. Serunya, ada aja hal yang bisa dibahas sehingga saling tahu pemikiran sesungguhnya satu sama lain.

IMHO… Nikmatin aja atau jalanin aja itu adalah kata yang menunjukkan basa basi setelah Maaf, terima kasih, apa kabar, dan cie (tambahan dari Mutia) wkwk 😂😂

Menjelang umur seperempat abad, emang bener ya topik yang selalu jadi perbincangan awet tuh adalah jodoh dan nikah.

Kenapa ya? Bukan mainstream sih. Tapi, ya udah masanya aja. Kalem wkwk 😂😂

***

Terus Kita harus buru-buru nikah gitu? Haha, gak juga sih. Justru penasaran aja kenapa ya orang itu hobi banget mendesak? Padahal orang yang didesak biasa aja loh menghadapinya. Tapi, karena adanya desakan ya pasti orang akan terdesak 😂😂😂

Berusaha supel, udah

Berusaha baik, udah

Memperhatikan penampilan, juga udah


Belum nikah juga? Ya, takdirnya gitu masa mau dipaksa? Terus harus marah sama alam semesta gitu? KENAPA YA ORANG GAK MELIHAT ITU? Wkwk 😂😂

Lagian esensi kondangan juga kan udah hilang. Yap, IMHO semakin kesini orang-orang kayanya semakin gak tulus buat kondangan deh.

Kondangan? Yakin bahagia ngeliat temennya nikah? Apa bahagia karena bisa dapet spot foto di pelaminan terus bisa bikin caption foto yang bagus?

Atau

Kondangan cuma buat nyinyirin temen yang gak punya partner kondangan? (Kata Mutia) wkwk 😂😂

Wkwk, Sayapun juga seperti itu. Ya meskipun gak semua orang kaya gini. Cuma kalau saya pribadi kadang juga kondangan hanya sekadar menuntaskan kewajiban untuk bertamu. Lumayan lah silaturahim sambil makan enak dan dapet foto bagus 😂😂😂

Tapi, emang partner kondangan tuh harus banget ya? Kok kesannya kaya sedih banget gitu ya kalo gak ada partner?

Masa iya sih sekolah 12 tahun ditambah kuliah 8 semester gak punya satu temenpun yang bisa diajak buat kondangan? wkwk 😂😂

Jadi, gak perlu perlu banget sih sebenernya “haus” akan keberadaan partner dalam arti sesungguhnya wkwk 😂😂

***

Sebenernya gak cuma kondangan sih yang esensinya sudah hilang. Wisuda, lamaran, lahiran. Ya, itulah hebatnya media.

Semua orang berlomba mencari yang terbaik. Meskipun kebahagiaan hanya nampak dalam media. Bener gak tuh?

Eh, gak gitu juga sih. Media juga penolong kok. Kalau misalnya properti mendukung pasti semangat dan aura bahagia orang itu akan terlihat dengan sendirinya loh.

Ya, sekarang siapa sih yang gak mau dikasih kejutan so sweet ala ala gitu. Liat aja Raisa sama Hamish contohnya. Kalo persiapannya aja semateng itu, ya sayang kali kalo gak diabadikan dalam media 😂😂

***

Terus, nyambungnya apa sih postingan ini sama judul? Ya, gak ada sih. Cuma mau ngasih tau aja “Nikmatin Aja” gak semudah pengucapan. Susah loh bener-bener nikmatin.

Gagal dapet PTN. Ya, butuh waktu beberapa tahun buat bener-bener nikmatin bahkan berusaha coba lagi. Sampai akhirnya sadar bahwa faedah gagal itu ternyata positif juga. Ya intinya emang semua ada hikmahnya sih 😂😂

Gagal jadi novelis. Ya, kalo ini emang karena nulisnya gak rajin jadinya gak punya karakter. Sampai sekarang masih butuh waktu buat bener-bener nikmatin. Sampai akhirnya sadar bahwa hobi nulis bukan cuma bisa jadi novelis. Ya, liat aja netizen sekarang nulis apa aja juga bisa viral. Wkwk, jadi gak papa lah gagal jadi novelis yang penting masih bisa jadi pembaca yang eksis. Kalem 😂😂

Gagal jadi penyiar radio. Ya, kalo inimah emang udah nasib. Haha, susah sih buat bener bener nikmatin sampe sekarang. Masih iri aja kenapa saya gak jago berbahasa Inggris kaya penyiar penyiar itu. Tapi, seenggaknya udah bisa jadi MC di acara-acara kecil sudah cukup mewakilkan lah wkwk 😂😂

***

Tapi, bener juga sih seenggaknya petuah “Nikmatin aja” itu bisa jadi penyejuk hati orang. Ya, daripada setres mending nikmatin aja wkwk 😂😂

Bedanya, ada orang yang nikmatin aja dengan cara diem. Ada juga orang yang nikmatin aja-nya dengan cara caper nulis di blog. Wahahaha 😂😂😂

 -Re-

Juni 2017

Advertisements