(Imaji) Sebab Pertanyaan yang Belum Bisa Terjawab 👰👰💐

Entah masalah usia. Entah masalah waktu. Entah memang takdir dimensi harus mengalir seperti itu. Hmm.. mau coba nulis lagi pake bahasa santai. Kalo kata Caw sih monolo(g). Wkwk, tulisan ini terinspirasi oleh obrolan harian di salah satu grup WA yang paling seru yaitu J’Ref 😂😂😂

IMHO.. kayanya karena faktor media juga yang zaman sekarang selalu membombardir dan mengaitkan sesuatu dengan ASMARA. Dikit-dikit bahas jodoh. Dikit-dikit buat kutipan atau meme yang nyerempet soal jodoh. Emang gak ada yang lebih keren atau yang lebih laku ya buat dibahas selain jodoh? Wahahaha.
Gini loh, semenjak media mendukung. Gua merasa remaja usia tanggung makin gak jelas arah tujuannya. Ya termasuk diri sendiri sih, bahkan suka like atau share postingan soal jodoh. Ahaha, ya abis gimana? Saking empetnya sama ekspektasi manusia di sekitar kok kayanya seperti ada tekanan secara tidak langsung untuk ikut memikirkan sosok yang bernama jodoh itu. Wkwkwkwkwkwk 😂😂😂

***
Kapan nikah? Sumpah gedeg banget sebenernya denger kalimat ini. Kadang suka jadiin bahan bercanda aja biar santai wkwk. At least, sebenernya makin hari makin gak napsu buat nikah. Selain pernah ngalamin kejadian yang ulala banget. Background keluarga yang juga ulala banget.
IMHO, nikah itu ribet. Buat undangan, pesen makanan, dekorasi, seserahan, kebaya, etc. Belum lagi (pasca) nikah. Kalo dapet suami baik sih enak. Kalo kedapetan yang gak baik? Meskipun sih orang baik akan dipasangkan dengan orang baik juga. Bukan berarti aing teh orang baik -.- Cuma kadang kepikiran juga sih sama statement seseorang yang bilang:

Sekeren-kerennya kita dalam memilih pasangan tapi ya kalo emang takdir Tuhan harus mengalami kegagalan dulu mau gimana? Misal, udah milih seseorang untuk fix berkomitmen untuk menjadi suami (entah taaruf, pacaran, atau dijodohin) dan selama kenal dia tuh baikkkkkk banget. Ternyata setelah nikah ada konflik yang mengharuskan mereka berpisah. Terus baru deh setelah itu nemuin pasangan sejatinya.

Kalo kaya gitu itu udah takdir Tuhan kan?

Kayanya harus deh buat dongeng lagi dengan alur cerita (pasca) nikah. Selama ini kan udah kentel banget di alam bawah sadar manusia tentang cerita Cinderella yang happily ever afternya itu cuma sampe pas nikah. Ya wajar aja sih kalo manusia millenium nganggep kebahagiaan itu bisa didapet kalo udah nikah. Setelahnya? Who knows? 😂😂

In My Handsome Opinion… Nikah itu cuma ada dua kemungkinan sih.

Dipisahkan oleh ajal atau Dipisahkan untuk sosok yang baru..

***
Sampe sekarang hal yang bikin aing berkeinginan untuk menikah adalah:
1. Bisa punya foto yang kece. Soalnya kan kalo jadi pengantin pasti bagus gitu keliatan cerah di bawah lampu lampu terang ahahaha 👰👰👰

2. Bisa dekorasi perlengkapan rumah dan pilih cat rumah yang seru. Ya seenggaknya bisa ngelukis planet planet sama bintang di tembok kamar 🎨🚀🌟☄

3. Bisa dandanin anak kalo nantinya udah punya bayi. Apalagi bayi perempuan, kan bisa main kepang kepangan. Ahaha 👶👶👶

Selebihnya… belum nemu hal yang seru lagi sih. Wkwk 😂😂😂😂
Seandainya semua manusia itu kaya Dewi Yull di film Jilbab Traveller, pasti adem banget deh.

Ya intinya yang namanya kebahagiaan emang harus dicari sendiri. Terutama kebahagiaan masa depan. Gak bisa loh dipaksa apalagi dikasih DEADLINE. Cepet atau lambat kalian tetep diundang kok. Ahahaha 😂😂😂😂

Salam hormat untuk keluarga besar 💐💐

Salam dari mba mba introvert 👤
-Renita Yulistiana 100716-

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s