Anggep Aja Gak Ada Orang?! Yakali -____-

Udara pagi ini membangunkan singa yang tertidur pulas di kandangnya. Hanya karena suara dengkuran benda mati yang selalu menghadirkan polusi membuat sesak dan terus menerus membuat daun menjadi kotor.

Semua hari ini berjalan sesuai dengan yang direncanakan hari ini. Hanya saja semua yang kita inginkan dan harapkan akan selalu jadi kenyataan. Hidup ini kadang terlalu seru. Tapi lebih sering terlalu ekstrim bagi orang-orang TERPILIH. Menyikapi hidup ini kadang juga harus serius. Tapi banyak orang yang memutar pola. Seriusin hal yang harusnya dibercandain dan bercandain hal yang harusnya di seriusin.

Kalo kata istilah sastra yang gua copet dari bu Fatimah (Dosen yang selalu selingkuhin mahasiswa dengan handphonenya itu) hidup ini menurut gua lebih asik dijalanin secara “picisan” a.k.a melenceng dari konvensi atau pakem yang udah dibuat masyarakat yang lahir lebih dulu di dunia ini.

Kok gitu Ren? Lah emang, coba aja makan pisang goreng pake nasi. Atau coba nari jaipong di tengah pemakaman. It’s amazing beybeh.

Sensasi hidup bakalan berasa ketika lu melakukan hal yang diluar kewajaran.

MALU?! Wah sudah pasti, haha. Tapi pada saat itulah lu bisa menikmati hidup sehidup-hidupnya. Okeh, skip. Ini terlalu melebar pengantarnya. Ckck -_____-

Intinya gua lagi pengen bahas tentang ginian. Uhmmm, pernah gak sih kalian itu DEMAM PANGGUNG? Terus dengan tanpa berdosa teman kalian atau siapalah bilang gini “Udah anggep aja gak ada orang disini”.

HELLLOOOOO!!! EH MALIH, LU GAMPANG NGOMONG KAYA GITU. DIKATA NGILANGIN SOSOK YANG ADA DI DEPAN MATA KITA GAMPANG KALI YA. NGELUPAIN ORANG YANG UDAH JADI BAYANGAN AJA SUSAH. *EH, HAHA.

Oke, mungkin gak cuma gua doang yang ngalamin kayak gitu. Mungkin yang mau maju pidato, baca puisi di depan kelas, tampil teater, lenong, peserta audisi Indonesian Idol, IMB, AFI, Aku Princess, dan lain-lain pernah ngalamin hal yang sama.

Jadi gini ceritanya….

Dulu gua adalah orang yang sangaaaaaaaaaaaaaatttttttttt pendiam dan pemalu bahkan sampe dikira gua lagi cepirit. Ya oke, gua emang terlalu laknat untuk disebut pemalu. Tapi beneran. Kepribadian gua berubah setelah gua ikut organisasi di SMA. Cuma sharing ajasih, mungkin gak semua orang bisa langsung berani setelah melakukan terapi ini. Tapi ya ini lumayan berhasil lah. Dicoba dulu lah kakanya, adeknya. Ahaha.

  •  Ikut Organisasi

Ya emang bener, waktu gua ikut organisasi di SMA. Kebetulan organisasi islami gitu. Gua disitu mulai berani buat ngomong. Yap, dulu yang namanya ngomong itu alergi banget. Kayanya tuh buat ngeluarin 1 kata aja rasanya seperti naik di punggung hiu dan diambil oleh burung elang seketika dia menghilang aku terdampar sendirian menangis di tepi jalan. *skip -__-

Gini, organisasi itu wadah. Lu pasti bakalan berani ngomong. Walaupun gak banyak, tapi seenggaknya kalian pasti dimintain pendapat. Entah ketika rapat, pembagian panitia, atau yang lainnya. Dan itu bakalan naikin percaya diri kalian buat ngerasa berada di tempat yang mengakui keberadaan kalian.

Tapi, kalo sampe kuliah gak pernah ikut organisasi atau anak rumahan yang gak punya pergaulan. Langsung pulang abis belajar dan dirumah selalu mengurung diri di kamar, tanpa ada radar. Yudadabaybay, itu memang tak dapat diselamatkan saudara saudara… Hihi :p

  • Ngomong di depan kaca

Ya, ini mungkin rada lucu. Tapi beneran, ini diajarin sama bos saya waktu training di tempat kerja. Dia bilang kalo mau berani ngomong. Coba latihan setiap hari ngomong di depan kaca, sampe kalian gak ketawa ngeliat muka kalian sendiri.

Dan bener, walaupun ada efek sampingnya sih. Yap, ini menyebabkan Anda menjadi lebih narsis dan merasa Anda adalah makhluk yang paling sempurna di jagat raya ini. Ahaha.

  • Ngomong sama diri sendiri

Idih najis. Gila itumah. Eits, jangan salah kaprah. Ya emang sih rada gila juga. Tapi gua setiap malem itu wajib buat berinteraksi sama diri sendiri. Karena itu akan menambahkan kedekatan emosional sama diri lu sendiri. Ya curhat aja apa yang terjadi di hari ini. Kan kalo udah deket, siapa tau cocok. Haha.

  • Tawakal dan berserah diri

Kalo semuanya gagal, ya harus tawakal berarti. Atau emang penulisnya aja yang gak patut buat dipercaya. Wahaha, tapi intinya:

Ngelawan rasa malu, takut, minder itu cuma diri sendiri yang bisa bantuin. Karena sekeren-kerennya motivasi orang, tapi kalo diri lu sendiri gak srek buat ngelakuin. Omongan itu cuma bakalan jadi sampah. Ahaha 😉
-RY-

Ya demikian tips yang gak mutu dari saya. Tips yang sangat BIASA dan STANDAR buat dibaca. Sebenernya saya cuma lagi pengen nulis aja. Eh gak tau pola jari-jari saya merangkai huruf dan jadi kalimat beginian. *HALAH, PLAK*

Semoga kita semua sehat -___- Wassalam.

-bricks 24102013-

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s