SASTRA INDONESIA, KENAPA ENGGAK??

Yap, bulan Ramadhan emang udah usai. Dan lebaranpun datang menjemput. Di hari nan fitri dan suci ini, tepat rasanya sebagai momentum saling memaafkan. Ya semua keluarga besar kumpul dengan jiwa baru dan juga baju baru tentunya*. Juga tidak lupa diiringi senyum sumringah anak kecil yang secerah kuah opor ayam dan sayur labu buatan mbah. Mereka senyum tentu ada alasan. Tentu tau sendiri kan budaya lebaran dengan mottonya yang tidak pernah mati ditelan zaman. “GAK ADA ANGPAO, GAK RAME” atau “ANGPAO ATAU MATI” yah, motto yang kedua sepertinya terlalu anarkis.

Tradisi-tradisi, lambat laun semakin berkembang. Walaupun terdapat progress atau regress di dalamnya. Tetapi intinya budaya selalu tetap ada, tetapi pola pikIr manusialah yang bergeser. *Loh kok jadi ngomongin budaya gini. Haha, tapi dari serentetan budaya lebaran yang gua alamin sejak lahir. Gua baru merasakan di usia sekarang, ada beberapa budaya yang menurut gua menyebalkan dan gak berpri-kemanusiaan. Kenapa? Emang apasih budayanya.

1. Pembagian THR.

IYA THR (TUNJANGAN HARI RAYA). Siapa sih yang buat peraturan kalo semakin besar itu THR-nya semakin kecil, bahkan gak dapet??? Siapa siapa??? Plis lu harus mandi kembang 7 rupa. Nih ya mas mba, gua kasih tau. Semakin besar usia seseorang  itu kebutuhan akan semakin banyak. SPP sekolah semakin mahal, ongkos semakin mahal, jajan juga minimal goceng baru bisa kenyang, belum lagi tambahan make-up yang hobi ngelenong, terus pulsa buat yang maniak banget sama telepon genggam dan gadget kesayangan yang sebenarnya ngeselin banget.

Sedangkan anak kecil? Apa itu, paling Cuma ngerengek buat beli mainan di abang-abang seberang kan? Atau jangan-jangan terjadi konspirasi antara ibu si empunya anak. Ah gua tau, pasti H-7 lebaran komunitas ibu-ibu pemilik balita dan sekitarnya rapat nih di ruang tersembunyi yang mereka design sendiri. Mereka buat kesepakatan dan visi juga misi untuk menghilangkan kesenjangan ketajiran antara anak mereka dan remaja yang sedang berkembang. Makanya mereka yang menguasai dunia. Anak-anak mereka dieksploitasi untuk memeras sanak saudaranya yang sudah berpenghasilan. Sebagai orang yang sudah berpenghasilan walupun gak seberapa, gua merasa RAWWWWWWRRR BANGET.

Jadi yang buat peraturan TAMBAH GEDE THR TAMBAH DIKIT ITU SEHARUSNYA DIKUTUK JADI BATU!!!

2. Pembantu Sehari.

Dengan membludaknya kloter para jamaah yang seenaknya menghabiskan opor, ketupat, kue nastar dan saudaranya kerumah mbah gua. Gua sangat-sangat merasa FYUH banget menghadapi keganasan mereka semua. Sebelumnya kalo gua lebaran emang selalu kumpul dirumah mbah. Jadi semua anaknya kesitu. Gua cucu perempuan kedua paling besar dari 3 cucu perempuan.yah mungkin sperma 7 pakde gua gak mampu untuk memproduksi lagi anak perempuan. Mungkin mereka memberikan kesempatan biar gua gak kesaing cantik sama anak mereka nantinya -___-

Okeh lanjut cyin, jadinya ya gua harus banget tuh bantu beberes. Nanti apa kata bude dan emak gua, kalo gua males dan leyeh-leyehan terus??!! Dengan berat hati gua menjadi pembantu seharian bahkan tiga harian loh, karena tamu-tamu penting terus berdatangan tanpa henti. Mereka semua sungguh jahat, selalu gak mikirin betapa kesemutannya kaki gua, betapa pegelnya sendi-sendi gua. Sungguh teganya dirimu teganya… Bahkan gua bekerja tanpa imbalan loh, paling gua yang suka nyolong kacang bawang buat ngemil sambil nyapu dan nyuci piring (lagi).

 3. Jodoh dan Masa depan

Sungguh mamamiya, ini adalah budaya yang sangat gua takutin sedari gua lulus SMA. Mungkin gak masalah ya kalau ditanya masalah jodoh. Karena gua udah kebal, dan gua juga sungguh belum pernah ngalamin. 18 tahun gua jomblo gua masih merasa selow. Karena emang gua yang gak terlalu mikirin banget masalah cinta-cintaan gitu. Tapi bukan gua sakit jiwa dan gak punya hati buat ngerasain jatuh cinta dan apalah itu namanya. Yang jelas gua suka sama orang dan udah 4 tahun tanpa komunikasi dan gak pernah ketemu. Gak tau kan lu semua? Gak penting juga sih buat tau. Haha, mungkin nanti ada bab tersendiri dimana gua akan rinciin kisah cinta gua yang absurd dan aneh ituuu.

Nah ini masalahnya masa depan. Jujur gua orangnya perasa dan cepet banget tersinggung kalo ditanya masalah masa depan. Karena gua punya dendam tersendiri mengenai masalah ini. Yak, ntar gua juga bakal nulis di babnya sendiri tentang masalah pendidikan gua yang mengharukan tapi keren banget. Haha, gua Cuma kesel aja kalau lagi kumpul nih sama keluarga besar gitu. Bukannya niat pamer yak, sumpah loh, sumpah deh. Jadi kan keluarga mbah gua lumayan tajir tuh kakak dan adik-adiknya. Nah kan kalau lebaran pasti bawa anaknya dong. Dan sialnya, anaknya itu sepantaran gua semua. Jadinya kan semacam bahan perbandingan gitu. Gini nih rasanya :;;;;;;;;;((((((( nah kira-kira kaya begitu deh rasanya.

Dari segi ekonomi aja gua sama mereka udah beda. Ekonomi itu menentukan segalanya men. Ketika percakapan mengenai kuliah dan pekerjaan di buka. Ekspresi gua yang tadinya begini à 😀 jadi begini nih à >.<

Bacalah percakapan berikut ini (nama disamarkan):

Bude Mawar: Eh ini siapa?

Mimi              : Aku Mimi bude.

Bude Mawar: Wah sudah besar kamu Mim, kelas berapa sekarang? Kuliah atau masih sekolah?

Mimi              : Kuliah bude, aku di UPN jurusan “Accounting”

Bude Mawar: Wah bagus itu lapangan kerjanya banyak dan terjamin, kalau kamu di mana Ni?

Peoni             : Aku di UI tante jurusan teknik elektro, dikit lagi mau skripsi.

Bude Mawar: Bagus itu, semoga skripsinya memuaskan dan cepat lulus biar bias kerja. Kalo kamu dimana krik?

Jangkrik         : Aku di UGM bude, jurusan sastra Inggris.

 

ITU ADALAH JAWABAN TERSENGKEK YANG GUA MALES BANGET BUAT DENGERNYA!!! UDAH TAU GUA TUH PUNYA OBSESI BUAT AMBIL JURUSAN SASTRA INGGRIS BROHHH!!!

 

Bude mawar: Kalo kamu dimana Ren?

Cewe sukses: Aku di UNINDRA bude, jurusan “PENDIDIKAN SASTRA DAN BAHASA INDONESIA”

Bude mawar: Unindra itu dimana? Indonesia…………………………………………..Innn……………do………..ne…….sia? Kenapa gak Inggris???????!!!

Ya dari percakapan itu, gua cukup sakit hati ya, dan gua memutuskan untuk ke jamban biar stress gua ilang. Padahalmah ngibrit ke kamar >> ambil hape à update twitter >> berharap ada yang iba >> ternyata ENGGAK >> langsung ke tembok >> NGACA. Huhahuha, segitunya banget apa ya peran gua di keluarga ini? Emang sih kampus gua gak sekeren mereka, tapi yang paling gua jijik itu kenapa gak ada orang yang kasih gua kepercayaan buat ambil jurusan SASTRA INDONESIA. Dari beratus-ratus orang yang nanya jurusan kuliah gua. Jawabannya sungguh malesin banget dan ngajak ribut batin gua. Berikut adalah pollingnya:

Ambil jurusan apa Ren? PENDIDIKAN BAHASA DAN SASTRA INDONESIA.

  • Emangnya belum bisa Bahasa Indonesia, pake kuliah lagi?

Total suara: 80% (Termasuk bos ditempat gua kerja juga ngomong gini T.T)

  • Kenapa gak Inggris aja?

Total suara: 12% (Ini orang-orang yang tau banget gua suka sama bahasa Inggris)

  • Mau jadi guru ya?

Total suara: 8% (Ini orang-orang beriman yang selalu gua doain masuk surga)

Miris banget kan?? Gimana gua ada semangat kuliah ini kalau gak ada orang yang kasih kepercayaan gua buat kuliah tentang bahasa Negara gua sendiri. HEH, bagi orang-orang yang menganggap bahasa Indonesia itu gampang. Gua gak yakin ya lu itu tau FONEM ITU APA? Kadang mau nangis juga sih, tapi setelah gua pikir-pikir. Gua kuliah pake duit kerja keras gua sendiri. Gua punya cita-cita sendiri. Dan gua tau apa yang bisa buat gua bahagia dan menguntungkan bagi gua. Jadi ya kalau nantinya gua lulus juga gak ada urusannya sama LO LO SEMUA YANG NGEREMEHIN GUA YAH. Jadi intinya gini sih, gua mah percaya diri aja ya daripada minder terus-terusan entar gua peyot.

  1. Bahasa Indonesia itu bahasa Negara gua sendiri yaitu IndONEsia.
  2. Bahasa Indonesia itu mata pelajaran wajib untuk UN. Dengan begitu setiap sekolah pasti butuh guru bahasa Indonesia.
  3. Bahasa Indonesia itu banyak komponennya.
  4. Bahasa Indonesia mempelajari puisi, cerpen, pidato, korespondensi, fonologi, dan lainnya.
  5. Bahasa Indonesia itu mengasyikan kalau kita menikmati setiap bunyi bahasa sehingga terangkai sebuah kata yang membentuk kalimat.
  6. Bahasa Indonesia itu gak “sok’. Karena orang kebanyakan bilang “sok Inggris lu” gak ada tuh yang bilang “sok Indonesia lu”.
  7. Bahasa Indonesia itu bisa mengantarkan gua sebagai penyiar, penyair, ataupun penulis.
  8. Bahasa Indonesia itu 1 kata mengandung banyak makna.
  9. Bahasa Indonesia itu adalah bahasa akta kelahiran, ijazah, dan piagam penghargaan gua.
  10. Bahasa Indonesia itu KEREN BROHHHH.

Jadi, ngapain lagi gua dengerin bisikan syaiton yang bisanya Cuma menghasut, bikin galau, pingsan, boker ke jamban. Lihat kedepan Ren, hinaan mereka adalah doa buat lu supaya lebih sukses. 1 hinaan = 1 doa. Yap yap ciruray pupay udah berapa orang yang menghina? RATUSAN!! Wah doanya banyak dong tuh. Akhirnya adalah….

SEGERA BUKTIKAN PADA MEREKA KALAU GUA BISA TUH SUKSES DALAM HAL MATERIL DAN BATIN DI SASTRA INDONESIA.

SASTRA INDONESIA? SIAPA TAKUT!!! GUA BERHASIL, LU SEMUA PADA CIYUT!! Dadah pemirsah, sampai ketemu lagi di postingan berikutnya yak. Hihi, salam kimimiw.

-Tertanda-

RENITA YULISTIANA

– 23082012 –

Advertisements

2 Comments

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s