“Nikmatin Aja” (Nikmat yang sebenarnya gak nikmat) 😂😂

Pernah cerita sama temen ketika kondisi terpuruk, baper, dan sebagainya?

Pernah gak sih Mereka bilang, “Udah, nikmatin aja. Namanya juga idup.”

***

Yap, percakapan grup jerapah emang penuh dinamika. Serunya, ada aja hal yang bisa dibahas sehingga saling tahu pemikiran sesungguhnya satu sama lain.

IMHO… Nikmatin aja atau jalanin aja itu adalah kata yang menunjukkan basa basi setelah Maaf, terima kasih, apa kabar, dan cie (tambahan dari Mutia) wkwk 😂😂

Menjelang umur seperempat abad, emang bener ya topik yang selalu jadi perbincangan awet tuh adalah jodoh dan nikah.

Kenapa ya? Bukan mainstream sih. Tapi, ya udah masanya aja. Kalem wkwk 😂😂

***

Terus Kita harus buru-buru nikah gitu? Haha, gak juga sih. Justru penasaran aja kenapa ya orang itu hobi banget mendesak? Padahal orang yang didesak biasa aja loh menghadapinya. Tapi, karena adanya desakan ya pasti orang akan terdesak 😂😂😂

Berusaha supel, udah

Berusaha baik, udah

Memperhatikan penampilan, juga udah


Belum nikah juga? Ya, takdirnya gitu masa mau dipaksa? Terus harus marah sama alam semesta gitu? KENAPA YA ORANG GAK MELIHAT ITU? Wkwk 😂😂

Lagian esensi kondangan juga kan udah hilang. Yap, IMHO semakin kesini orang-orang kayanya semakin gak tulus buat kondangan deh.

Kondangan? Yakin bahagia ngeliat temennya nikah? Apa bahagia karena bisa dapet spot foto di pelaminan terus bisa bikin caption foto yang bagus?

Atau

Kondangan cuma buat nyinyirin temen yang gak punya partner kondangan? (Kata Mutia) wkwk 😂😂

Wkwk, Sayapun juga seperti itu. Ya meskipun gak semua orang kaya gini. Cuma kalau saya pribadi kadang juga kondangan hanya sekadar menuntaskan kewajiban untuk bertamu. Lumayan lah silaturahim sambil makan enak dan dapet foto bagus 😂😂😂

Tapi, emang partner kondangan tuh harus banget ya? Kok kesannya kaya sedih banget gitu ya kalo gak ada partner?

Masa iya sih sekolah 12 tahun ditambah kuliah 8 semester gak punya satu temenpun yang bisa diajak buat kondangan? wkwk 😂😂

Jadi, gak perlu perlu banget sih sebenernya “haus” akan keberadaan partner dalam arti sesungguhnya wkwk 😂😂

***

Sebenernya gak cuma kondangan sih yang esensinya sudah hilang. Wisuda, lamaran, lahiran. Ya, itulah hebatnya media.

Semua orang berlomba mencari yang terbaik. Meskipun kebahagiaan hanya nampak dalam media. Bener gak tuh?

Eh, gak gitu juga sih. Media juga penolong kok. Kalau misalnya properti mendukung pasti semangat dan aura bahagia orang itu akan terlihat dengan sendirinya loh.

Ya, sekarang siapa sih yang gak mau dikasih kejutan so sweet ala ala gitu. Liat aja Raisa sama Hamish contohnya. Kalo persiapannya aja semateng itu, ya sayang kali kalo gak diabadikan dalam media 😂😂

***

Terus, nyambungnya apa sih postingan ini sama judul? Ya, gak ada sih. Cuma mau ngasih tau aja “Nikmatin Aja” gak semudah pengucapan. Susah loh bener-bener nikmatin.

Gagal dapet PTN. Ya, butuh waktu beberapa tahun buat bener-bener nikmatin bahkan berusaha coba lagi. Sampai akhirnya sadar bahwa faedah gagal itu ternyata positif juga. Ya intinya emang semua ada hikmahnya sih 😂😂

Gagal jadi novelis. Ya, kalo ini emang karena nulisnya gak rajin jadinya gak punya karakter. Sampai sekarang masih butuh waktu buat bener-bener nikmatin. Sampai akhirnya sadar bahwa hobi nulis bukan cuma bisa jadi novelis. Ya, liat aja netizen sekarang nulis apa aja juga bisa viral. Wkwk, jadi gak papa lah gagal jadi novelis yang penting masih bisa jadi pembaca yang eksis. Kalem 😂😂

Gagal jadi penyiar radio. Ya, kalo inimah emang udah nasib. Haha, susah sih buat bener bener nikmatin sampe sekarang. Masih iri aja kenapa saya gak jago berbahasa Inggris kaya penyiar penyiar itu. Tapi, seenggaknya udah bisa jadi MC di acara-acara kecil sudah cukup mewakilkan lah wkwk 😂😂

***

Tapi, bener juga sih seenggaknya petuah “Nikmatin aja” itu bisa jadi penyejuk hati orang. Ya, daripada setres mending nikmatin aja wkwk 😂😂

Bedanya, ada orang yang nikmatin aja dengan cara diem. Ada juga orang yang nikmatin aja-nya dengan cara caper nulis di blog. Wahahaha 😂😂😂

 -Re-

Juni 2017

Advertisements

Against the Sun ⌚

Ber

Berla

Berlawa

Berlawanan

****

Terhimpit. Denyut nadi seakan berhenti berdetak. Entah perjalanan ini sudah sampai level ke berapa. Ya, sepertinya Aku merasa sudah sering melawan “Raja”.

Sesaat tenang…

Namun, badai datang dengan mudah menggoncang. Asaku seakan runtuh, karena telingaku terlalu berfungsi baik tanpa menyaring.

***

Mencoba tidak mendengarkan kata orang lain. Namun, pasti ada hal yang harus mempertimbangkan saran orang lain bahkan terpaksa mengikuti keinginan orang lain. Yap, dengan alasan:

1. Tidak ingin membuatnya bersedih

2. Tidak ingin dimusuhi

3. Tidak ingin berdebat

Dan sebagainya…

***

Peranku, Peranmu, dan Perannya bukannya memang berbeda? Mengapa Kau memaksakan orang lain agar masuk ke dalam ceritamu?

Seorang pendiam kau paksa dengan liar agar menjadi periang dan superaktif? Pembunuhan Karakter!

Apakah Kamu tidak pernah diajarkan sopan santun? Bisakah menghargai sedikit saja karakter seseorang? Seorang pendiam juga tidak mau lahir sebagai seorang pendiam.

***

U

Usi

Usia

Deadline akan tetap menjadi deadline. Ada idealisme yang tidak dapat dipaksakan karena usia.

Ya, bunga yang merekah jika takdirnya harus layu pun akan tetap layu sebagaimana rajin disiram air.

Setidaknya tuntutan itu masih sedikit samar. Ya, silakan bersenang-senang mengatur konsep dan menghabiskan ide dalam imajimu…

Salam realistis dari gadis introvert

-Re-

Mei 2017

Sebuah “Gigitan” Kecil Kehidupan 🌱

Wah saya gak tau tuh. Gak mau tau juga, orangnya gak pernah keluar sih.

Mama malu sama tetangga. Dianggap kurang bersosialisasi.

Ah Kamu kenapa sih gak ada inisiatifnya!

Kamu kenapa sih males banget!

Kamu…

Kamu…

Kamu…

————————

Menerobos kemacetan yang sungguh luar biasa. Ya, hidup di zaman kaya gini rasanya harus punya tingkat kepekaan yang sangat tinggi.

Ya, ngerasa aja kalau manusia saat ini kok malah tambah manja ya? Butuh di sanjung dan diperhatikan? Ya, kadang saya juga seperti itu. Cuma kenapa ekspektasinya sangat besar?

Emang harus ya hidup melulu ikut gaya hidup orang lain? Kenapa sih jarang ada manusia yang coba memahami?

Emangnya jadi orang pendiem salah?

Emangnya jadi orang yang jarang sosialisasi di rumah salah?

Emangnya harus ya tunduk sama orang lain yang bukan keluarga kita?

———————

Siang ini, saya habis kena omelan juga kenapa tidak terketuk untuk mengunjungi makam bapak. Tidak hanya dari keluarga tapi dari tetangga sekitar.

Kenapa ya manusia sibuk mencari kesalahan orang lain?

SUDAHLAH. SAYA ITU MEMANG ANSOS.

Tapi, apa kalian peduli bahkan mengingat bagaimana saya dengan dunia saya sendiri membuat kisah romantis dengan alm. Bapak?

Lagipula jiwa yang sudah pergi bukannya lebih butuh doa? Kenapa kalian amat “ramai” membicarakan tradisi “kunjungan ke makam”. Sementara ada anak yang kau sepelekan sibuk membaca Yasin di kamar. Tanpa disuruh, saya juga akan berkunjung kok.

——————-

Ya, saya memang tidak terlalu mempedulikan sekitar. Menurut saya, kebahagiaan itu bukan karena akrab dengan keluarga atau tetangga.

Saya bahagia bermain dengan orang yang tidak saya kenal.

Saya bahagia berbicara dengan benda mati meskipun dianggap “gila” oleh manusia.

Saya bahagia bermain gadget seharian dan membaca jokes receh di sosmed.

Ayolah… Bahagia itu kita sendiri yang tau. Bahagia setiap manusia takarannya berbeda.

Tetaplah menjadi sinar untuk dirimu sendiri meskipun orang lain menganggapmu hanya sebagai anai berterbangan.

-Catatan Anak Introvert-

Mei 2017

Selamat Malam Setengah Pagi Alam Semesta 🌿

Seperti pagi menunggu sang fajar

Seperti gersang menunggu hujan

Rutinitas yang berulang dengan manusia dan waktu yang sama. Ya, memang lebih beruntung daripada tidak melakukan kegiatan apapun.

Tapi…

Sampai kapan seperti ini? Terkadang ingin berhenti mengayuh, tetapi di depan ada penumpang yang sangat butuh tumpangan.

***

Punya banyak mimpi membuat diri ini semakin tak terkendali. Kebiasaan tidak mencari seseorang sebagai wadah inspirasi membuatnya sering bertindak konyol bak pencuri di rumah sendiri.

Pernah mencoba mengungkapkan. Hanya sedikit yang sepaham. Sering ditertawakan, hanya karena ide yang menurutnya kurang brilian. Sering diremehkan, hanya karena almamater yang tak berkesan.

Sulit menggerakan hati manusia. Apalagi untuk melakukan kebaikan tanpa terkesan menggurui. Namun, masih ada orang baik yang menilai sesuatu dari segi positif dan akal sehat.

Belitong…

Entah berapa kali Kau kusebut dalam doa. Ingin rasanya singgah dan tinggal di sana. Bermain di laut dan mengajarkan para anak nelayan agar suka membaca.

Entahlah, mungkin itu hanya bualan. Berkunjung untuk liburanpun belum pernah.

Semua akan terealisasi. Lelah akan terbayarkan. Entah cita-cita yang tercapai atau segera menjadi mempelai.


Kaki yang sakit harus tetap memakai sepatu, maka akan terlihat indah meski merintih

Bagaimanapun kodisinya. Hidup harus tetap berjalan hidup :):)

-Bricks 301216-

Bermimpilah maka Tuhan akan Memeluk Mimpi Mimpi itu 🍃

Selamat pagi roti. Kamu eksis banget sih akhir-akhir ini diomongin terus. Hehe, tapi gimanapun Kamu. Aku tetep sukak. Apalagi rasa krim keju!!!!

***

Sosmed akhir-akhir ini sedang sendu ya. Sulit buat dinikmati. Lelah melihat manusia saling menjelekan manusia. Padahal kan mereka sama-sama hidup di bumi dan pastinya sama-sama penggemar tahu bulat. Wkwk skip 😂😂

Hidup menurut saya harus ada referensi sih. Entah itu quotes, seseorang atau kejadian. Kalo referensi andalan saya sih ada 3:

1. Manjadda wajadaa

Siapa yang bersungguh-sungguh, Dia akan berhasil. Ya bener sih, hidup itu kan sebab akibat. Kalau usaha kita keras, pasti hasilnya setimpal. Cuma emang kodrat manusia aja sih yang “agak” kurang sabar nunggu hasilnya 😂😂

2. Ud’uni Astajiblakum

Berdoalah Kamu, maka akan Allah kabulkan. Yap, Allah itu maha segalanya. Mulai dari harapan yang kecil sampai besar pasti bisa dikabulkan deh 😇😇

3. Bermimpilah maka Tuhan akan Memeluk Mimpi-Mimpi itu

Kayanya deskripsiin ini deh yang paling panjang. Gak tau kenapa suka banget sama quote Andrea Hirata yang satu ini. Efeknya luar biasa. Tergantung orangnya juga sih. Jika bertemu orang yang berpikir positif, maka akan mudah menyamakan persepsi untuk quote ini. Lain halnya dengan orang yang berpikir negatif.

Orang yang berpikir negatif bukan berarti mereka tidak bisa berpikir positif loh. Hanya saja mereka lebih sering menduga hal yang buruk terjadi ;);) Saya menganggap itu adalah warna. Kehidupan tidak akan seru jika semua orang bersikap baik bukan? ✌

Puluhan mimpi buruk pernah saya lalui. Tentang karir, materi, mental bahkan hati.

Berburu beasiswa sejak SD

Hidup tanpa ayah sejak SMP hingga SMA

Memperjuangkan ijazah SMA meski banyak tunggakan

Daftar kuliah secara sembunyi-sembunyi

Pergolakan batin, materi dan fisik dalam menempuh gelar sarjana

Hati yang retak seperti kacang kenari yang dikunyah tupai

Meskipun hanya permukaan. Saya yakin, bukan hanya saya yang pernah menderita. Semua orang pasti pernah mimpi buruk. Hanya saja proses setelah itu yang membedakan 😁😁

***

Mimpi adalah kunci. Bener kok ini, mimpi itu gratis. Ini juga bener. Nah, tapi tergantung orangnya. Ada yang males untuk mimpi lagi ada yang rajin buat mimpi terus. Untungnya saya selalu bertemu orang yang selalu mengajarkan saya terus bermimpi dan berusaha merealisasikan. Hap hap, meskipun sering dipatahkan oleh kalimat “Mimpi boleh, tapi kan harus realistis juga” 😭😭

Iya juga sih, tapi menurut saya semua kejutan dan keajaiban yang saya alami itu berawal dari mimpi. Emang sih banyak mimpi saya yang ketinggian 🔭

Bisa kuliah S2 di Monash

Bisa pergi ke Jerman

Bisa duduk di pelaminan bareng kabelang, eh (ini gak akan mungkin sangat-sangat ketinggian wkwk)

Tapi… tapi menurut saya sih dengan mimpi saya bisa ngebayangin itu terjadi. Saya sering anggep motor saya adalah pesawat dan ngebayangin seolah olah saya berangkat ke Jerman. Saya juga sering anggep hujan itu salju yang turun dari langit. Ya intinya mimpi itu buat saya efek yang sangat dasyat biar bikin orang ngomong sendiri dalam pikirannya “Gimana caranya pokonya gua harus kaya gini, harus kesini, harus kesitu, harus punya ini bla bla bla!”

Finally, mimpi itu membuat orang berpikir jauh ke depan secara luas. Mimpi memaksa otak manusia untuk berpikir cara merealisasikan. Mimpi membuat manusia jadi punya kerjaan. Hehe, seenggaknya kita hidup gak nganggur nganggur banget. Anggep aja mimpi adalah salah satu jobdesc manusia ehehe 😂😂

Mungkin kita memang harus turun dulu ke lembah yang curam dan merasakan sakitnya kerikil tajam untuk kemudian bertemu air terjun yang indah.

Jatuh sejatuh-jatuhnya bukan alasan untuk manusia tidak kembali bersemangat. Lagian jatuh tanpa bangun bukan sesuatu yang presisi wkwk 😂😂

Tapi… jika terlalu sering jatuh, mungkin kita aja yang salah karena cari air terjun yang terlalu jauh 😂😂

Demikian tulisan yang tidak berfaedah ini saya akhiri. Maklumin saja, saya bukanlah penulis dengan kosakata ekstrimis yang bisa mendapat share atau like dengan jumlah fantastis. Cmiw 😂😂😂

-Bricks 11122016-

Penghargaan bagi Keterbatasan (Menunggu Sahutan di Kala Pagi Menjelang) #GSB PART 1

Sunyinya malam membuat tentram. Cerahnya pagi membuatku mandiri. Ya, hari ini adalah penghargaan bagi keterbatasan diri. Bermula dari niat yang seadanya bahkan hanya ingin mencari kesibukan karena sesuatu hal.

Gerakan Suka Baca. Entah kenapa sore itu otak berpikir agar membuat sesuatu yang bisa bermanfaat bagi sekitar. Tanpa survey dengan yakinnya tercetuslah nama Gerakan Suka Baca. Padahal, keyword itu sudah sangat banyak dalam search engine.

Waktu terus berjalan, hingga akhirnya tangan ini jahil untuk membuat sebuah poster, pamflet, flyer. Ah… apalah namanya itu dalam versi digital agar bisa dengan mudah disebarluaskan di sosial media. Dengan keterbatasan ide kreatif dalam mendesain yang ala kadarnya. Saya hanya memikirkan “Bagaimana caranya supaya pas orang baca langsung tertarik?”. Yap, sepengetahuan saya, manusia sangat menyukai ragam warna. Maka jadilah beberapa poster, pamflet atau apalah itu dalam bentuk digital yang penuh dengan warna.

***
Respon demi respon terus berdatangan. Baik dukungan maupun saran yang terkadang membuat hati kecil sungkan untuk meneruskan. Namun, semangat-semangat itu kembali muncul ketika saya menjadi saksi bahwa “masih ada loh orang yang baik”.

Siapa sangka orang-orang yang tidak saya kenal sebelumnya tiba-tiba mengirimkan paketan buku, iqra, alat tulis dan lainnya. Selain itu siapa sangka ketika saya menyerah karena selalu gagal dalam pengajuan proposal dan izin peminjaman tempat kegiatan, tiba-tiba ada seorang teman yang menawarkan tempat untuk kegiatan dan sangat mendukung secara penuh sampai memberi CP yang harus dihubungi. Lelah karena pekerjaan, sindiran karena almamater LULUSAN, putus asa karena beberapa panti asuhan dan yayasan tak kunjung memberi kepastian membuat saya sangat drop pada saat itu.

Saya pun sulit untuk semangat dan optimis, tapi saya memberanikan diri untuk menghubungi CP tempat tersebut bahkan saya sampai mendatangi tempat tersebut untuk memberi surat izin serta penjelasan kegiatan. Hujan, Sinta dan Ika yang menemani dan terus memberi saya keyakinan bahwa tempat ini akan memberikan jawaban IYA!

Pada titik itulah saya merasa bahwa Semesta Ikut Mendukung!
***

Hingga pada akhirnya hari ini. Minggu, 16 Oktober 2016 semua rencana yang saya khayalkan berubah menjadi nyata bahkan melebihi ekspektasi. Tanggal dan hari yang saya buat sebab keisengan semata karena saya sudah malas mengedit poster yang sudah jadi, rasanya menjadi tanggal keberuntungan serta pembuktian bahwa ucapan akan sangat bisa menjadi kenyataan.
Rasanya masih seperti mimpi. Bagaimana tidak? Target siswa 10 orang saja saya tidak yakin, karena sampai tanggal terakhir pendaftaran baru ada 5 siswa yang mendaftar. Namun, dengan kekuatan kepercayaan dan bantuan dari teman saya Joko, maka hadirlah 15 malaikat yang berkerumun dalam satu tempat yaitu Sekolah Master Depok.

Terharu pastinya, meskipun berjuang di tengah kemacetan dan harus ribet bawa barang-barang dan kardus kardus besar berisi buku. Rasanya semua lelah hilang karena sambutan hangat para malaikat kecil yang tulus serta dukungan teman-teman dalam hal waktu dan tenaga. J’ref, Teman Kampus, Indri, Mba Dwi dan Hary, Joko dan Rahmat. Mereka adalah best thing I ever had. Sulit untuk dideskripsikan. Namun, mereka selalu hadir memberi pencerahan.

***
Bertemu dengan adik kecil yang berasal dari beragam background memberikan kami pelajaran untuk lebih mensyukuri hidup. Anak TKI, anak pemulung, anak tukang parkir, anak pedagang asongan, anak buruh cuci mereka mempunyai hak yang sama dalam hidup.

Semangat belajar mereka yang tinggi membuat kami malu untuk melihat “ke atas”. Kelihaian mereka mengaji dan tersenyum dalam keterbatasan seolah “menyentil” kami agar lebih memperbaiki diri 🍃

Sangat beruntung dipertemukan Tuhan dengan kalian. Dika, Ajahar, Danang, Cahya, Pito, Nabil, Iam, Adit, Aisyah, Butet, Safira, Puja, Okta, Affan, Andra. Terima kasih untuk perkenalan dan kesan yang telah kalian berikan hari ini.

Berusaha bermanfaat bagi orang lain bukan hanya milik alumni Universitas ternama. Berbuat baik adalah hak semua manusia :):):)

To be continued…

-Bricks 161016-

(Saat) Bintang Sudah Tak Berkelip ☺

Kurang lebih delapan tahun ku mengagumimu

Kurang lebih delapan tahun ku sedikit mengetahui kebiasaanmu dulu

Caramu berjalan…

Caramu memimpin kelas…

Bahkan caramu berpakaian

Jumlah celana loreng dan baju belang garis-garismu yang sering kau gunakan

Aku tau jenis tas, jenis sepatu, dan jenis parfum yang sering kau kenakan
***

Berkatmu, aku dapat berpikir positif

Berkatmu, aku jadi cerdas mengetahui tentang teknologi

Berkatmu, aku dapat menjadi air di ladang yang kering

Berkatmu, aku sempat merasakan kagum dalam diam

***

Kepiawaianmu dalam segala hal membuat orang mudah memujimu

Wibawa dan ketenangan pribadimu bagaikan embun yang menyejukan pagi

Kebaikanmu membuat orang mudah untuk tertegun

Parasmu bagai malaikat yang memberi kenyamanan bagi setiap insan

***

Darimu aku banyak belajar bahwa kebaikan akan berbuah manis

Darimu aku banyak belajar selalu tersenyum dan tidak selalu mengeluh

Darimu aku bisa tau cara mencurahkan isi hati dengan elegan

Darimu aku bisa tau bahwa seberat apapun beban, senyuman akan membuat ringan

***

Nyatanya kau dan aku sangat berbeda

Nyatanya aku tau bahwa kesenjangan sosial itu nyata

Berhenti merindu… Berhenti mengagumi

Kubiarkan kau mengayuh dengan musimmu

***

Aku hanyalah daun tanpa ranting yang sering berguguran di musim kemarau

Dirimu bagaikan pohon yang kokoh dengan akar yang kuat

Taman Pleomus sudah kembali bercahaya

Meski dewa Zeus terus bergumam tentangmu

Namun, Gerbang Madriva tetap terkunci

Selamat malam Tuan Kinematika. Pemberi hangat ketika bercengkrama. Pengajar logis bagi alam semesta :):):)

-Renita-